Acer Predator Helios 500

Acer Predator Helios 500: Super Bertenaga, Super Mahal

Acer Predator Helios 500 – Bukan pembelian terbaik untuk gamer plug-and-play yang ide pengoptimalan kinerjanya berakhir dengan menginstal driver Nvidia terbaru. Tetapi jika Anda berencana untuk mendalami komponen dan melakukan overclocking, ini adalah salah satu yang terbaik.

Predator Helios 500 tidak terlalu tipis, beratnya satu ton (untungnya tidak secara harfiah), dan tidak ada tampilan sekunder yang unik yang biasanya tampak agak sia-sia. Acer Predator Helios 500 adalah laptop yang 100 persen fokus pada satu hal bermain game dan karena itu, itu agak brilian dalam keahliannya.

Acer Predator Helios 500

Performanya luar biasa, keyboardnya bagus, kontrol termalnya terbaik dan layarnya secanggih tampilan laptop, bahkan jika Anda bisa mendapatkan kecepatan refresh yang jauh lebih tinggi dengan biaya yang lebih sedikit. Namun, harga akan menjadi batu sandungan nyata bagi sebagian besar. Helios 500 dalam konfigurasi ini harganya hanya sekitar 57 juta rupiah. Itu begitu banyak uang sehingga kami harus melupakan sebagian besar biaya untuk sebagian besar ulasan ini atau kami akhirnya akan menyebutkannya setiap kalimat lainnya.

Desain

Predator Helios 500 adalah laptop gaming yang dibuat untuk, paling banyak, transportasi antar ruangan. Beratnya hampir 4kg dan tebal 35mm. Memindahkannya saja tidak menyenangkan. Namun, kita harus selalu ingat ini bukan latihan melenturkan dari pihak Acer. Semakin tebal dan berat laptop, semakin baik sistem pendingin yang dapat digunakannya.

✅REKOMENDED:  7 Tips Merawat Laptop Gaming agar Tetap Awet

Namun, ada beberapa pelenturan yang terjadi di tempat lain. Tahun ini kami telah melihat banyak laptop gaming mulai mengurangi sorotan RGB dan motif desain ‘gamer’ agresif klasik, tetapi Acer Helios 500 penuh dengan hal-hal seperti itu.

Tutupnya memiliki logo Predator menyala yang menonjol, outlet panas di bagian belakang terlihat seperti sesuatu yang robek dari mobil sport yang mencolok, dan ada lebih banyak bagian yang menyala daripada yang benar-benar diperlukan. Keyboard memiliki lampu latar RGB, tetapi ada juga strip terang di tepi depan, cincin menyala di sekitar touchpad, dan strip LED tambahan di samping dan belakang.

Ini seperti perjalanan pasar malam portabel. Kami lebih tertarik pada bagaimana perasaan laptop gaming saat digunakan, dan bagaimana kinerjanya, tetapi – kredit untuk Acer – elemen RGB ini terlihat bagus jika Anda menyukai hal semacam ini. Tidak ada bleed, tidak ada inkonsistensi yang jelas dalam tingkat cahaya, dan warnanya cerah.

Aplikasi Predator Sense Helios 500 juga memungkinkan Anda menyesuaikan perilaku mereka secara komprehensif. Ada lima set kontrol yang berbeda, lima zona, memungkinkan Anda memilih profil yang cukup liar untuk, katakanlah, bagian samping dan depan, dan profil statis yang masuk akal untuk keyboard. Hal ini dapat hambar yang Anda inginkan.

✅REKOMENDED:  Penyebab Serta Cara Mengatasi Laptop Cepat Panas

Dasar-dasar konstruksi Acer Helios 500 sudah tidak asing lagi. Tutupnya adalah aluminium, sisanya adalah plastik keras, yang memberi Acer kontrol lebih besar atas di mana panas dari bagian dalam berakhir, karena plastik menghantarkan panas lebih cepat daripada aluminium.

Layar

Desain laptop ini mengambil kiasan laptop gaming yang sudah dikenal dan beberapa di antaranya sedikit ditingkatkan. Layarnya menggunakan teknologi baru yang menarik: ini adalah salah satu laptop Mini LED pertama yang kami uji. Panel ini menggunakan lebih banyak LED lampu latar yang lebih kecil yang dikelompokkan ke dalam zona. Acer mengatakan ada 512 dari mereka di Helios 500.

Setiap zona memiliki kontrol independen atas daya lampu latarnya, yang berarti bagian paling terang dari gambar tidak harus menentukan tingkat hitam seluruh tampilan. Ini adalah fitur rapi yang secara dramatis meningkatkan potensi high dynamic range (HDR) dari laptop gaming, yang sampai sekarang hampir nihil.

Kami menguji Acer Helios 500 dengan beberapa video objek terang yang mengambang di sekitar layar hitam dan, tidak seperti beberapa TV Samsung ultra-mahal terbaru, efek ‘halo’ cukup jelas. Di sinilah zona cahaya latar sedikit lebih besar daripada area terang yang perlu dirender oleh layar, menghasilkan cahaya di sekitar area dengan kontras tinggi.

✅REKOMENDED:  Laptop Keluaran Terbaru Dari Lenovo Legion 5 Pro

Tapi itu bukan masalah besar untuk game dan mari kita ingat kita sedang berhadapan dengan teknologi baru di sini. TV telah memiliki FALD atau peredupan lokal lengkap selama berabad-abad, tetapi laptop tidak. Dengan demikian, jika Anda seorang iblis tingkat hitam, maka Anda akan lebih memilih tampilan OLED daripada ini.

Baca juga : Cara Memperbaiki Router Wifi yang Tidak Bisa Connect Secara Mandiri

Tambahkan kekuatan itu ke cakupan warna yang fantastis (hampir 100 persen DCI P3) dan ketajaman panel resolusi 4K dan Anda memiliki salah satu tampilan laptop gaming terbaik yang pernah ada di tangan Anda. Ini juga memiliki kecepatan refresh yang lebih lambat daripada banyak laptop gaming, pada 120Hz. Menggunakan Acer Helios 500 berdampingan dengan 165Hz HP Omen 16 untuk beberapa pengujian gerakan, HP jelas menyelesaikan gerakan cepat dengan lebih baik.

Kami tidak benar-benar menempatkan ini sepenuhnya pada kecepatan refresh, karena kecepatan piksel dapat mengubah statusnya sama pentingnya. Acer mengklaim 3ms, tetapi layar ini jelas tidak memiliki piksel yang bereaksi paling cepat di kota. Dengan adanya acer predator helios 500 cukup mampu bersaing dengan kompetito sebelah seperti ROG besutan Asus. Terimakasih sudah membaca sedikit ulasan saya.

error: HAYOO MAU NYOLONG YA !!